Dek Cut sedang Magang

Suatu siang dipekarangan sebuah kantor Bank swasta di Banda Aceh saya menjumpai Dek cut yang sedang menenteng sebuah map, ditilik dari pakaian putih hitam yang dikenakannya saya bisa menilai bahwa Dek cut sedang ada sebuah keperluan yang urgen di bank tersebut. Langsung saja saya datangi,

“ Saleum dek cut, peu haba ( apa kabar)…” ucap saya sambil menjabat tangannya. Dek cut menyambutnya dengan hangat. “ Haba mantoeng get bang ( kabar masih seperti biasa bang ),…” jawab Dek cut sambil tersenyum manis. Info: dek cut memang manis lho…🙂

“ nampaknya dek cut seperti baru selesai di interview di bank itu ya…?” tanya saya. Namun dek cut menggelengkan kepalanya. “ Bukan hai bang, saya sedang magang disini, baru dua hari…”. Jawab dek cut. “ Oooo… magang ya…”. Saya berujar sambil manggut – manggut. Sejenak dek Cut tertawa lepas melihat kelakuan saya yang sebenarnya spontan saja manggut – manggut gitu. Tapi gak apalah, menatap Dek cut yang sedang tertawa begitu rasa panas matahari siang ini sedikit agak terobati karena dek cut memang manis dan sangat cocok bekerja di Bank ternama yang karyawatinya cantik – cantik seperti model. Namun sebelum saya benar – benar tergoda oleh nya buru – buru saya berucap. “ Eh.. dekcut haus gak…? bagaimana kalau kita minum di café itu…” lalu saya menunjukkan ke arah sebuah café di seberang jalan. “ Oke deh abang loen… “ jawab Dekcut,  dan kami pun tersenyum.

Setelah memesan minuman, saya dan dekcut kembali terlibat dalam obrolan hangat.

“ Dek cut, saya punya sebuah cerita tentang magang, kebetulan kemaren saya bertemu dengan Boy Nasruddin. Dia menceritakan kisah ini pada saya. bagaimana kalau kamu mendengarkan…” saran saya. Dek cut tak menolak. Lalu saya melanjutkan penuturan saya. “ Begini ceritanya dek,…”

Apa Maun, hari ini mendatangi sebuah perbankan terkemuka di nanggroenya. Dalam perhelatannya ke lembaga simpan pinjam ini, Apa Maun menyempatkan diri masuk ke setiap ruangan yang ada. Padahal, sebagai nasabah ia tidak berhak melakukan hal tersebut. Akan tetapi, karena ia merupakan sahabat karib dari big bos Bank Tempat Penyimpanan para Nasabah ini, maka melenggang kangkunglah Apa Maun di setiap ruangan.

Dalam kunjungan yang sangat tak resmi dan tak lazim itu, Apa Maun sempat berbincang-bincang dengan para teller, Customer Service dan Agen-Agen kredit yang ada disana. Diliriknya beberapa teller yang masih muda. Diukur-ukur olehnya. “Ah…sebaya anak saya. Bahkan ada yang sebaya cucu saya,” batinnya, sembari manggut-manggut.

Apa Maun dan Big Bos bank itu, merupakan sahabat dari kecil. Mereka berkawan sejak masih ingusan. Namun, karena nasib, Apa Maun dan Big Bos mendapatkan rejeki yang berbeda-beda.

“Halo Apa, lagi cari Apa Dolles ya?” Tanya salah satu Customer bank itu.

“Iya anak muda. Dia kemana ya? Dari tadi aku tak melihatnya,” sambung Apa Maun.

“Di ruangannya bagaimana? Apa sudah mencarinya ke sana?” Tanya CS itu lagi.

“Sudah, tapi ia tak ada.”

“Owh…coba bapak mutar-mutar ke ruangan anak Job. Mungkin ada disana,” CS itu Nampak membantu Apa Maun yang mulai mondar-mandir sedari tadi.

“Ngapain dia disana? Ada pertemuan ya?” Tanya Apa Maun lagi, tanpa digubris oleh CS kecuali sebuah senyuman yang dilayangkan.

Mendengar hal itu, Apa Maun langsung bergegas ke ruangan yang ditunjuk CS tadi. Hari ini, Apa Maun sedang bersenang hati. Pasalnya, putri bungsunya ingin dinikahkan dengan putra sulung Big Bos Doles. Semua sudah setuju, termasuk orang yang ingin dinikahkan.

Setelah berjalan jauh menuju lorong-lorong yang ada dalam gedung tempat penyimpanan uang itu, akhirnya Apa Maun mendapati sebuah ruangan yang tertutup di lantai III. Sebelum masuk ke dalam ruangan, ia mencoba menyelidiki ada kegiatan apa si Doles di sana.

“Jangan pak…” seru seorang perempuan datar.

“Alah…kamu ini,” terdengar lagi suara serak seorang pria, dari balik pintu.

“Pak…saya ini seumuran anak bapak. Mungkin juga cucu bapak, jangan begitu pak.”

“Kamu ini. Saya pegang tangan aja, pake ceramah begitu. Kamu mau nilainya jelek nanti?” Ancam pria tadi pada perempuannya.

Mendengar hal tersebut, Apa Maun berang. Ia tahu siapa suara pria yang berada dibalik ruangan itu. Karena tak tahan Apa Maun akhirnya memaksakan diri masuk ke dalam ruangan tersebut seraya membanting pintu.

“Doles…Tak kusangka kejayaan telah membutakan mata hatimu. Kau sudah berubah kawan. Kau bukan Doles yang ku kenal dulu. Lebih baik, rencana persaudaraan kita, kita batalkan saja. Malu aku mengakuimu sebagai besan jika perbuatanmu menjijikkan seperti ini,” serang Apa Maun.

“Owh…bukan…bukan. Kamu salah sangka Apa Maun. Aku…aku,” suara Doles, tergagap ketika melihat kemunculan Apa Maun yang tiba-tiba ketika ia sedang merayu salah satu mahasiswa magang di ruangan itu.

“Ah…Setan kau Doles. Kau khianati istrimu dirumah hanya untuk bersenang-senang. Kau lihat perempuan yang ada di depanmu itu. Ia lebih pantas kau sebut sebagai cucumu. Apa kau tak sadar ubanmu yang kian banyak di atas kepala itu?” serang Apa Maun lagi.

Gadis yang disebut-sebut, tertunduk malu. Kemudian Ia melayangkan tatapan minta tolong pada Apa Maun. Di satu sisi, ia hendak mendapatkan nilai terbaik dalam prestasi akademiknya guna menyelesaikan kuliah. Namun, dilain sisi ia harus berhadapan dengan orang-orang seperti Doles itu.

“Anakku, pulang saja. Tak usah kau pikirkan nilai kuliah jika harga dirimu di gerayangi oleh setan-setan seperti dia. Aku janji, permasalahan ini hanya kita bertiga saja yang tahu. Tapi, kamu lebih baik berhenti saja magang disini. Nilai itu bisa dicari. Harga diri susah didapatkan,” nasehat Apa Maun, pada perempuan itu.

“Baik Ayah…” ujar gadis itu datar.

Mendengar sebutan Ayah, Apa Doles sang Big Bos seketika tertunduk lesu. Ternyata, gadis yang hendak ia lecehkan itu merupakan calon menantunya sendiri. Doles lemas. Ia pingsan dan kemudian jatuh terkapar di lantai marmer yang mengkilap.

Lima hari kemudian, Apa Doles dikabarkan meninggal dunia. Sementara Apa Maun, telah menikahkan anaknya dengan orang lain. Ia sama sekali tidak memperdulikan keadaan sahabat kecilnya itu. Bahkan, disaat pemakaman dilangsungkan, Maun sama sekali tak berkunjung. Ia betul-betul marah. Sehingga, kenangan yang ada bersama Apa Doles, hilang seketika berganti dengan kejadian yang ia dapati dalam ruangan kaca, 4×6 meter tersebut.

“Kenapa Apa Maun tidak tampak ya? Padahal, suami saya sudah begitu baik dengannya. Kenapa saat-saat kami berbela sungkawa seperti ini, batang hidungnya tak kelihatan. Dasar orang miskin, maunya ketika kita kaya saja,” lakap Istri Doles, yang sama sekali tidak tahu penyebab kenapa suaminya terkena serangan jantung dan kemudian harus kembali pada Tuhan penciptanya itu.

“ Begitulah ceritanya dek cut, semoga bermanfaat untukmu….” Ucap saya sambil mengakhiri cerita itu. “ Wah… sepertinya saya harus berhati – hati ya bang, semoga saja tidak terjadi hal seperti itu pada saya…” timpal dek cut dengan mimik muka sedikit khawatir. “ Ya sudahlah, bukan bermaksud saya menakutimu. kenapa saya menceritakan ini padamu oleh karena dirimu adalah wanita yang manis dan bisa membuat banyak lelaki terpikat padamu semoga kamu berhati – hatilah menjaga diri”. Tambah saya. Dek Cut kemudian menatap saya sambil berucap “terima kasih ya bang, saya akan berusaha untuk selalu menjaga harga diri saya.”

Sementara waktu berjalan dengan pasti, ada pertemuam ada juga perpisahan. Saya dan dek cut akhirnya berpisah jua. Wasalam

( maaf, dekcut gak ijinkan saya lampirkan fotonya disini…)

16 comments

  1. itu kisah Apa maun kisah nyata yah Bang?
    ada ampe kek gitu yang bang? akhirnya gemana Bang?
    hehehehhe.. maaf yah bang baru sempet maen ke sini lagi🙂

    1. Sebenarnya itu kisah nyata mbak ais, cuma saya buat dengan cerita yang sedikit berbeda baik itu lokasinya dan tokohnya. Hanya untuk saling mengingatkan saja supaya lebih berhati – hati bagi kaum perempuan.
      trims sudah berbagi mbak,
      saleum

  2. waspadalah, waspadalah…. hehehe
    betul bang, setiap kisah pasti ada hikmahnya,,
    mudah2an jadi pelajaran buat kita bang…

    salaam

    1. Saleum juga untukmu bang mab,
      semoga demikian hendaknya bang, terkadang manusia sering memilih kehilangan harga diri demi mendapatkan impiannya.
      saleum

  3. Salam Takzim
    dek cut itu cewe apa cowok kan jadi penasaran nih bang, kalau ga ada fotonya wkwkwk
    Salam Takzim Batavusqu

    1. Hehehe…. dek cut itu cewek bang, manis lho… hahahaa….

      1. kalu gitu titip salam dari anak betawi bang xixixixi, sekalian nitip nomor saya juga ya bisa kan

        1. hahahaa… bang is bisa aja, mana nomornya…??? biar besok saya kasih ke dek cut….

  4. Agung Rangga · · Reply

    wih, saya sedikit2 jadi mulai mengerti bahasa aceh nih kak…😀

    1. Semoga suatu saat bisa lancar🙂

  5. hmmm…. pagar makan tanaman
    untung gag sampai adu fisik ;(

    1. langsung ngedrop dia sob, hehehe

  6. dek cut? ngapain kau di sana? cepat pulang…hehehe

    1. Kan dek cut pingen jadi wanita karir….. hehee

      1. Kang Tuns tau aja xixixixi,

        1. *heran* kok bisa tau ya…????😀

Bagaimana menurut anda... :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: